Select Menu

sponsor

Select Menu

Favourite

Jawa Timur

Wisata

Culture

Transportasi Tradisional

Rumah Adat

Bali

Pantai

Seni Budaya

Kuliner

» » Sejarah Singkat Kerapan Sapi Madura


Uong Jowo 9:42 AM 0

Bagi masyarakat Madura , karapan sapi bukan sebuah pesta rakyat yang perayaan yang diadakan setiap tahun . Karapan sapi bukan hanya sebuah tradisi yang dilakukan turun-temurun dari satu generasi ke generasi berikutnya . Karapan sapi adalah sebuah prestise yang akan mengangkat martabat dari kebanggaan di masyarakat . Sejarah asal-usul bull racing tidak ada yang tahu persis , namun berdasarkan sumber lisan yang diwariskan dari generasi ke generasi diketahui bahwa bull balap pertama kali dipopulerkan oleh Pangeran Katandur dari Sapudi Pulau , Sumenep pada abad ke-13 .

 Setelah panen datang sebagai ungkapan sukacita panen yang melimpah Pangeran Ketandur memiliki inisiatif mengajak warga dari desa untuk mengadakan perlombaan sapi . Luas lahan yang telah dipanen padi areal yang digunakan untuk balapan sapi . Akhirnya tradisi balapan sapi Pangeran Ketandur Ide sampai sekarang yang terus berkembang dan dilestarikan . Hanya lebih populer namanya diubah untuk " balap banteng " .

Sebelum kerapan dimulai semua sapi - sering diarak . ke lapangan Kesempatan ini juga digunakan untuk mengendurkan otot-otot sapi , juga sebuah arena untuk memamerkan keindahan pakaian dan hiasan dari sapi yang akan diperebutkan . Setelah parade selesai , pakaian dan segala fasilitasnya dibuka . Hanya pakaian yang tidak mengganggu sapi gerakan yang masih tersisa melekat . Setelah itu , mulai yang lomba pertama untuk menentukan kejuaraan peserta. Seperti dalam permainan sepak bola, di babak ini , para peserta akan mengatur strategi untuk menempatkan sapi ke " atas "untuk para babak berikutnya ( eliminasi), dapat bersaing dengan sapi ras dari yang " rendah ". Selanjutnya tahap adalah pertama , kedua , ketiga dan keempat dan babak final . Dalam babak penyisihan , permainan memakai sistem gugur . Dengan kata lain, sapi yang telah dinyatakan hilang ras , tidak lagi memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam berikutnya putaran pertandingan . Sementara itu , para sapi yang ras dinyatakan sebagai pemenang , akan berhadapan lagi dengan pemenang dari pertandingan lainnya . Dan seterusnya ke dalam pemain terakhir yang selalu menang dan menjadi juara .

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply

.